Seni Bela Diri Bertongkat (Stick Fighting)

Seni bela diri bertongkat atau yang dikenal sebagai stick fighting adalah sebutan secara umum untuk seni bela diri yang mengunakan bentuk tongkat atau stick, tumpul, senjata genggam, secara keseluruhan terbuat dari bahan kayu atau sejenis untuk keperluan pertarungan seperti toya (tongkat panjang), tongkat sebagai alat bantu para manula, stick sepanjang 40-70 cm atau yang serupa.

Beberapa teknik bisa dilakukan dengan menggunakan payung atau mungkin sebuah pedang yang masih dalam sarung, tetapi bentukan-bentukan senjata sejenis yang lebih berat dan lebih besar diameternyah seperti gada atau gada perang [[besi] diluar materi ‘stick fighting’ (selama tidak bisa digunakan dengan lebih lincah, karena bentukan yang lebih besar tersebut lebih ke arah impact) Meskipun berbahaya tapi ‘seni beladiri bertongkat’ bisa dimasukkan dalam olahraga yang dipertandingkan, dalam hal ini yang dimaksudkan adalah adanyah pemakaian pelindung badan dan kepala dalam penerapannya, seperti kendo (Seni bela diri pedang Jepang yang menggunakan pedang bambu yaitu shinai sebagai pengganti pedang tajam)

Bentukan seni beladiri bertongkat
Beberapa seni bela diri yang umum, spt Kung fu (Wushu), Pencak Silat, Aikido dll, juga memasukkan seni bela diri bertongkat dalam kurikulumnya, dalam tradisi Kerala’s Kalarippayattu materi stick/senjata dari sejenis kayu adalah senagai dasar pelatihan sebelum meninjak kepada senjata yang lebih berbahaya yaitu senjata tajam.

Seni beladiri bertongkat merupakan satu sejarah panjang sebagai bagaian dari pertarungan perorangan atau sebagai pertarungan masal(perang dalam berbagai budaya masyarakat di belahan dunia, salah satu contohnyah adalah suku di daerah Ethiopia, suku Surma, suku Nyangotam dimana mereka berperang dengan telanjang dada, bahkan memakai tongkat yang diberi tali pada ujungnya.

Di Indonesia (Lombok dan Bali) ada satu bentukan seni beladiri bertongkat yang disebut ujungan/peisian dimana merupakan seni permainan ketangkasan yang dilakukan oleh dua orang jawara. Mereka saling memukulkan (menyabetkan) tongkat rotan ke arah kaki, sambil diiringi oleh tabuhan sampyong yang terdiri dari gambang dan totok (kentongan bambu). Disamping itu terdapat dua orang beboto (pemisah) yang bertugas melerai jika kedua jawara saling bergumul. Sementara penonton disekeliling membentuk kalangan (arena) dan sesekali bersorak riuh, bila ujung rotan mengena dan berhasil menjatuhkan lawan.

Dalam tradisi Eropa ada banyak variasi bentuk metode dalam seni bela diri bertongkat sebagai pertarungan tongkat pendek, dimana tertulis dalam manuscripts oleh para master, beberapa dari sistem stick fighting di eropa sudah tidak dipelajari lagi, tapi ada beberapa yang masih bertahan sampai saat ini, contohnya adalah Jogo do pau dari Portugal, Bâton Français dari Perancis. Sherma di Bastone dari Italia. Trattato teorico e pratico della scherma di bastone yang merupakan buku panduan seni beladiri bertongkat dari Giuseppe Cerri’s (1854) adalah satu bentukan seni beladiri bertongkat yang banyak dipengaruhi oleh para master pedang Italia, Achille Marozzo dan juga Francesco Alfieri.

La Canne, adalah satu sistem seni bela diri bertongkat yang dipakai saat ini sebagai sistem pertandingan, bentuk ini diadaptasi dari master Pierre Vigny pada awal th 1900-an yang merupakan bagian dari kurikulum Bartitsu.

Di Amerika selama awal tahun 1900-an, praktisi anggar dan ahli seni bela diri A.C. Cunningham menciptakan satu sistem seni bela diri bertongkat yang unik, dengan media walking cane (tongkat bantu untuk orang tua) dan payung, yang ditulis dalam buku The Cane as a Weapon

Di Inggris, yang diketahui sebagai single stick(tongkay tunggal) atau cudgels, adalah salah satu yang populer pada jamannya, yaitu pada abad 18 sampai awal abad 20, dimana bentukan seni bela diri bertongkat tersebut dipertandingkan juga dalam Olimpiade, meskipun tertarik pada anggar, beberapa pelatih anggar tetap melakukan pelatihan dan mempertandingkan seni bela diri bertongkat, dan pada tahun 1980 seni bela diri bertongkat dikenalkan pada Angkatan Laut Inggris oleh Comander Locker Madden, dan seni bela diri ini pada akhirnyah banyak mempengaruhi seni bela diri di jajahan Inggris pada saat itu.

Amerika Latin juga mengenalkan seni bela diri bertongkat, seperti Juego del Garrote di Venezuela atau Palo do Brazil di Brazil.

Filipino Martial Arts (FMA)
Salah satu seni bela diri bertongkat yang sistem dan metodanya banyak dikenal di dunia, adalah Filipino Martial Arts (FMA): Kali-Eskrima-Arnis, sistem seni bela diri bertongkat dalam FMA adalah satu bentukan yang selaras dengan seni bela diritangan kosong, atau bahkan bentukan senjata tajam dengan berbagai macam bentuk dan ukuran.

Selama ini banyak terjadi salah pengertian, ketika mendengar kata : Kali-Eskrima-Arnis, bayangan sebagian orang adalah hanya pelatihan seni bela diri bertongkat… Kali-Eskrima-Arnis adalah satu seni bela diri yang lengkap, stick bisa digunakan sendiri sebagai senjata tumpul, tetapi seseorang butuh keahlian dari seni bela diri bersenjata tumpul maupun tajam, dan seni bela diri tangan kosong (tendangan, tinju, kuncian, and gulat) dalam semua jarak, dg keadaan apapun (tangan kosong v senjata, senjata v senjata dll)

Panatukan/Pangamot merujuk kepada keahlian tangan Sikaran/Pananjakman memerujuk kepada keahlian tendangan Dumog merujuk kepada keahlian bergulat dan membanting lawan

bentukan tongkat yang digunakan dalam FMA disebut sebagai olisi atau baston, yang terbuat dari rotan, berdiameter 1.5 – 2.5 cm, sepanjang lengan dari bahu sampai ujung telapak tangan (70 cm)

Seni beladiri bertongkat di berbagai negara
Secara berurutan sesuai abjad:
* Modern Arnis | Arnis (Filipina)
* Bartitsu (Inggris, Swiss/Prancis dan Jepang)
* Bata (Irlandia)
* Canne de combat (Prancis)
* Bâton français (Prancis)
* Bōjutsu (Jepang|Okinawa)
* Calinda (Karibia|Trinidad)
* Dravidian martial arts (Dravidia)
* Egyptian stick fencing (Mesir)
* Eskrima (Filipina)
* Gun | toya (China)
* Hanbo (Jepang)
* Jogo do pau (Portugis)
* Jojutsu (Jepang)
* Juego del Palo (Pulau Canary)
* Kendo (Jepang)
* La canne (Prancis)
* Makila (Basque)
* Nguni stick fighting (Afrika Selatan)
* Quarterstaff (Inggris)
* Shillelagh (Irlandia)
* Silambam (Tamil)
* Society for Creative Anachronism activities
* SCA rattan weapons (Amerika Serikat)
* Tamil Martial Arts (Tamil)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: